Bandung, Indonesia, (ANTARA/PRNewswire)- Indonesia memiliki 26,16 juta orang atau 9,54% dari total penduduk yang masuk kelompok miskin, hidup dalam penghasilan rendah dan memiliki akses yang sangat terbatas terhadap kebutuhan dan kesempatan ekonomi. Kaum pekerja dalam kelompok masyarakat bawah ini cenderung memiliki pekerjaan informal atau berketerampilan rendah, memiliki keterbatasan untuk mendapatkan penghasilan, perlindungan sosial atau kesempatan karir dan untuk memajukan ekonomi keluarganya.


Di sisi lain, pesatnya perkembangan e-commerce di Indonesia, dengan kisaran pengguna internet baru 50 juta orang Indonesia dalam rentang 2015-2020, memiliki potensial untuk membuka banyak kesempatan pertumbuhan ekonomi. Sayangnya masih banyak juga calon penjual dan pembeli yang masih terasingkan di e-commerce, karena adanya penghalang-penghalang seperti literasi digital, ketersediaan akun bank dan kurangnya rasa percaya terhadap produk-produk online. Hal ini disaksikan oleh Evermos, startup connected commerce, asal Bandung, sebagai sebuah tantangan untuk melewati penghalang tersebut dan memberikan akses dan kesempatan terhadap seluruh masyarakat Indonesia untuk mendapatkan penghasilan.

IFC, Bagian dari Kelompok Bank Dunia, melalui laporannya dengan tajuk "Inclusive Employment: Advancing Economic Opportunities at the Base of the Pyramid", menggandeng Evermos sebagai salah satu praktisi bisnis di dunia yang telah menerapkan lapangan kerja inklusif yang bisa dicapai oleh masyarakat kelas bawah, untuk diadaptasi oleh perusahaan-perusahaan dan investor. Dalam studi kasusnya, tingginya biaya yang diperlukan dan permasalahan logistik di Indonesia, merupakan hambatan utama untuk masyarakat agar bisa turut berpartisipasi dalam sektor e-commerce yang sedang berkembang ini. Evermos merupakan salah satu solusi yang telah berhasil menjawab permasalahan tersebut dengan menumbuhkan jaringan reseller untuk menjual produk yang diminati di masyarakat ekonomi bawah, mendapatkan penghasilan dan memperluas akses marketnya.

"Sektor swasta sebagai yang memiliki kunci terhadap lapangan kerja pastinya memiliki peranan sangat penting.", Ujar Alexis Geaneotes, Operations Officer, Gender and Economic Inclusion dari IFC.

IFC menulis dalam laporannya bahwa solusi diawali dengan diadakannya sebuah wadah digital atau platform yang bisa diakses oleh orang-orang di daerah-daerah berpenghasilan rendah. Platform reseller Evermos memudahkan masyarakat untuk mendapatkan kesempatan bekerja  meraih penghasilan tambahan sebagai reseller yang menjual produk-produk dari UMKM, di mana totalnya mencapai satu pertiga dari sumber penghasilannya, terutama untuk ibu rumah tangga. 10% Reseller dengan performa paling bagus bisa meraih penghasilan tambahan sampai 2.7juta per bulan, ekuivalen dengan rata-rata upah minimum nasional.

Praktek pembukaan lapangan kerja inklusif kemudian membutuhkan participation atau partisipasi, di mana perlunya menyediakan akses platform digitalisasi yang fleksibel bisa dibuka kapan saja, tanpa perlu modal dan prasyarat, hanya dengan handphone. Advancement atau pemajuan kemudian diberikan lewat adanya pelatihan-pelatihan dan pengembangan profesional, melalui program-program untuk meningkatkan dan melatih skill berjualan maupun skill informal lainnya. Empowerment atau pemberdayaan kemudian berperan sebagai ruang dialog dan umpan balik, disajikan dalam konsep kumpul komunitas dan grup-grup online sesama reseller.

Iqbal Muslimin, Co-founder dan Chief of Sustainability dari Evermos menyatakan, "Bagian terpentingnya dalam mempromosikan lapangan kerja inklusif terletak pada peran komunitas di daerah-daerah untuk merangkul sesama reseller dan pengadaan pelatihan". Didirikan tahun 2018, Evermos telah menghubungkan dengan digitalisasi lebih dari 1,200 UMKM agar produknya bisa dijual secara mudah oleh lebih dari 700,000 reseller-reseller terutama di masyarakat kelas bawah, kemudian mendapatkan penghasilan dan memajukan ekonomi keluarganya.

Tentang Evermos

Evermos adalah platform connected commerce yang memberdayakan brand lokal dan underserved communities dengan menyediakan jaringan distribusi dan layanan commerce yang berfokus pada produk-produk terkurasi sesuai prinsip syariah. Evermos adalah one-stop platform yang menyediakan brand lokal dengan layanan yang mendukung perniagaan secara komprehensif dan jaringan reseller. Dilengkapi dengan berbagai pelatihan untuk mendukung kesuksesan semua reseller terlepas dari gender, latar belakang pendidikan, lokasi geografis, atau tingkat pendapatan mereka.

Didirikan di bulan November 2018, Evermos telah membangun jaringan connected commerce berbasis reseller terbesar di Indonesia dengan lebih dari 165,000 penjual aktif di seluruh Indonesia dan 1,600 mitra UMKM. Hingga saat ini Evermos telah mendapatkan berbagai penghargaan industri seperti penghargaan Forbes Asia 100 to Watch di kawasan Asia Pasifik, penghargaan UN Women 2022 Indonesian Women Empowerment Principles (WEPs) dan menjadi anggota jaringan global Endeavor Entrepreneur. Evermos juga merupakan anggota World Economic Forum's Global Innovators Community, sebuah grup khusus undangan dari perusahaan start-up dan peningkatan skala paling menjanjikan di dunia yang berada di garis depan inovasi teknologi dan model bisnis etis.

Tentang IFC

IFC— bagian dari Kelompok Bank Dunia—merupakan lembaga pembangunan global terbesar dengan fokus pada sektor swasta di pasar negara berkembang. Kami bekerja di lebih dari 100 negara, memanfaatkan modal, keahlian, dan pengaruh kami untuk menciptakan pasar dan peluang di negara berkembang. Pada tahun fiskal 2022, IFC menginvestasikan $32,8 miliar kepada perusahaan swasta dan lembaga keuangan di negara berkembang, memanfaatkan kekuatan sektor swasta untuk mengakhiri kemiskinan ekstrem dan meningkatkan kesejahteraan bersama di tengah perekonomian berjuang menghadapi dampak krisis global yang semakin parah. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi www.ifc.org. 

Tentang Laporan
"Inclusive Employment: Advancing Economic Opportunities at the Base of the Pyramid"

Oleh IFC 

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2023