Jakarta (ANTARA) - Meta, sebuah perusahaan yang sangat berinvestasi dalam penelitian kecerdasan buatan (AI), secara bertahap mengintegrasikan kemajuannya ke dalam platform media sosialnya, termasuk soal fitur chatbot di Instagram.

Dikutip dari Gizchina, Minggu, chatbot Meta AI di Instagram berfungsi secara mirip dengan percakapan Pesan Langsung (DM) standar dengan seorang teman. Saat ini, fitur tersebut berada dalam tahap pengujian, hanya tersedia untuk sekelompok pengguna beta terpilih.

Kecerdasan buatan percakapan ini memanfaatkan model bahasa besar (LLM) dalam rumah Meta, Llama 2, yang berbeda dari Llama 3 yang sedang dikembangkan.

Baca juga: Meta uji coba terbatas Meta AI di Whatsapp, Instagram, dan Messenger

Iterasi saat ini dari Meta AI di Instagram terutama berfokus pada menawarkan rekomendasi dalam percakapan. Pengguna juga dapat berinteraksi dengan chatbot melalui opsi yang telah ditentukan sebelumnya dalam menu dropdown.

Meskipun Meta AI belum secara langsung bersaing dengan alat canggih seperti ChatGPT, integrasinya menandakan tren yang berkembang dalam komunikasi yang didukung AI di seluruh platform Meta, termasuk WhatsApp dan Messenger.

Ini bukanlah usaha pertama AI di Instagram. Fitur eksperimental seperti alat penyuntingan yang didukung AI dan teman virtual untuk cerita telah dieksplorasi sebelumnya. Namun, ini masih dalam tahap pengujian, menyoroti pendekatan hati-hati namun strategis yang diambil Meta terhadap implementasi AI. 

Baca juga: Instagram menguji coba fitur yang memburamkan pesan gambar vulgar

Versi saat ini dari Meta AI di Instagram terutama berfokus pada fungsionalitas obrolan. Mirip dengan iterasi awal ChatGPT, ia belum menawarkan fitur kreatif yang lebih canggih.

Namun, bukan hal yang tidak masuk akal untuk mengharapkan integrasi masa depan yang memanfaatkan AI untuk pembuatan konten, yang mungkin membantu pengguna dalam membuat posting, cerita, dan reels yang menarik.

Manfaat sejati Meta AI sebagai alat percakapan masih dalam evaluasi. Meskipun fitur ini memperkenalkan elemen interaksi yang baru, nilai jangka panjangnya tergantung pada perkembangannya dan rentang fungsionalitas yang ditawarkannya.

Umpan balik pengguna yang kontinu dan pembaruan iteratif akan sangat penting dalam membentuk asisten AI ini dan menentukan dampaknya pada pengalaman Instagram yang akhir. 

Baca juga: Instagram diam-diam hadirkan "game" ping pong emoji, sudah coba?

Baca juga: Instagram paling populer di kalangan Gen Z menurut Invinyx dan Jakpat

Pewarta: Putri Hanifa
Editor: Siti Zulaikha
COPYRIGHT © ANTARA 2024